You are currently viewing 10 Pekerjaan Di Olimpiade Yang Mengejutkan

10 Pekerjaan Di Olimpiade Yang Mengejutkan

  • Post author:
  • Post category:Sbobet

Pekerjaan Kedua

Olimpiade terakhir yang diadakan di Jepang tahun lalu.

Atlet dari seluruh penjuru dunia berkumpul di Tokyo untuk menunjukkan bakat mereka, saling berhadapan dalam mengejar hadiah utama: medali emas Olimpiade.

Nama-nama besar mendominasi liputan selama turnamen. Namun, banyak dari pesaing bukanlah profesional, melainkan harus mendukung hasrat mereka melalui pekerjaan sampingan – beberapa di antaranya mungkin cukup mengejutkan untuk didengar.

Hari ini kita melihat 10 Olympians yang memiliki pekerjaan kedua di masa lalu – dan mereka mungkin akan mengejutkan Anda!

 

1. Pendeta Buddha

Kami mulai dengan kano Jepang Kazuki Yazawa, dari Nagano, Jepang.

Dia menganggap aspirasi olahraganya sebagai pekerjaan keduanya, dengan pekerjaan utamanya adalah pendeta Buddha di Kuil Zenkoji Daikanjin.

Semua tugas imamat diselesaikan pada pagi dan sore hari, sebelum dia menyentuh air pada pukul 3 sore setiap hari.

Yazawa telah berkompetisi di tiga pertandingan Olimpiade, dengan hasil terbaiknya adalah menjadi 9 di event K1 di London 2012. Prestasi terbesarnya adalah menyelesaikan 1 di event K1 di Asia Canoe Slalom Championship.

 

2. Pembawa Surat

Raheleh Asemani

Raheleh Asemani mewakili Belgia di taekwondo di Olimpiade Rio 2016. Dia melakukan ini sambil bekerja sebagai kurir surat – sebuah profesi yang pasti akan membuat calon atlet Olimpiade tetap bugar!

Rute Asemani ke Olimpiade sangat luar biasa. Dia pindah ke Belgia dari Iran sebagai pengungsi dan awalnya turun untuk bersaing di Olimpiade sebagai bagian dari tim pengungsi.

Namun, dia diberikan kewarganegaraan Belgia dan akhirnya bersaing untuk negara angkatnya sebagai gantinya.

 

3. Desainer Pakaian

Ibtihaj Muhammad adalah pemain anggar AS yang berlaga di Olimpiade 2016 di Rio, sekaligus menjalankan merek pakaiannya sendiri, Louella, yang memproduksi pakaian bergaya namun sederhana.

Dia berkompetisi di Olimpiade 2016, memenangkan medali perunggu.

Muhammad menjadi terkenal karena menjadi atlet AS pertama yang mengenakan jilbab di Olimpiade dan dinobatkan sebagai salah satu dari 100 Orang Paling Berpengaruh Majalah Time pada tahun 2016.

 

4. Model

Miles Chamley-Watson adalah pemain anggar kedua berturut-turut yang muncul dalam daftar ini.

Selain keahliannya dalam olahraga, ia juga seorang model terkenal, bekerja untuk sejumlah merek fashion, termasuk Ralph Lauren. Dia bahkan pernah terlihat di Vogue, begitulah ketenarannya.

Dalam hal anggar, ia berkompetisi di Olimpiade 2012 dan 2016. Dia gagal memenangkan medali individu di keduanya, tetapi berhasil mengklaim medali perunggu di acara tim 2016.

 

5. Agen Real Estat

Alex Naddour adalah seorang pesenam AS, yang mengumumkan pengunduran dirinya dari olahraga pada tahun 2021

Seiring dengan kecakapan olahraganya, ia juga bekerja di agen real estat, yang mengkhususkan diri pada properti Arizona yang lebih glamor.

Naddour menjadi terkenal di Olimpiade 2016 di Rio, ketika ia menjadi orang Amerika pertama yang memenangkan medali di kuda pommel selama 32 tahun.

Dia juga juara nasional lima kali dan dua kali medali di Kejuaraan Dunia.

 

6. Insinyur

olimpiadeStephen Mozia mungkin yang paling akademis dari semua nama dalam daftar ini.

Shot putter Nigeria lulus dengan gelar teknik mesin dari Universitas Cornell yang bergengsi dan kemudian bekerja sebagai insinyur untuk Emerson, sebuah perusahaan Fortune 500 yang sangat sukses.

Saat bekerja untuk Emerson, Mozia pergi ke Olimpiade Rio, mewakili Nigeria dalam pukulan putt. Ia finis di posisi 28 dengan lemparan 18,98m.

Dia juga secara teratur berkompetisi di diskus.

 

7. Akuntan

Gwen Jorgensen adalah atlet triatlon Amerika yang sangat sukses, tetapi sebelum dia lolos ke tim Olimpiade AS untuk Olimpiade 2012, dia bekerja sebagai akuntan untuk Ernst and Young.

Dia akan meninggalkan perusahaan untuk fokus pada triathlon penuh waktu, dan keputusannya bagus.

Jorgensen pergi ke Olimpiade 2012 dan 2016, memenangkan medali emas di Olimpiade terakhir. Dia sekarang telah beralih fokus dan berkonsentrasi pada maraton.

 

8. Petugas Polisi

Menjadi petugas polisi adalah pekerjaan yang logis bagi banyak olahragawan, karena membutuhkan kebugaran dan ketahanan mental.

Ariane Friedrich adalah salah satu Olympian yang memegang peran, yang dia penuhi saat juga berlatih sebagai lompat tinggi.

Friedrich berlaga di Olimpiade 2012 di London namun hanya mampu finis di posisi ke-14.

Dia telah sukses di turnamen lain, terutama memenangkan perak di Kejuaraan Dunia 2009.

 

9. Instruktur Yoga

Olahraga profesional adalah dunia yang penuh tekanan, jadi menjadi instruktur yoga tentu harus membantu Mara Abbott.

Dia mengajar di Boulder, Colorado, dan melakukannya selama bertahun-tahun sambil menjadi salah satu pesepeda terbaik di dunia.

Abbott berkompetisi di Olimpiade 2016 di Rio dan memainkan peran besar dalam road race wanita, memimpin hampir sepanjang waktu. Namun, dia akhirnya tertangkap dan gagal finis di tiga besar.

 

10. Musisi

Akhirnya, kita sampai pada Bryan bersaudara, tim ganda putra tersukses dalam sejarah tenis modern.

Ketika mereka tidak memenangkan gelar, mereka tampil di Bryan Bros Band.

Musik mereka telah digunakan untuk program No Strings di Tennis Channel, serta dalam iklan TV untuk ATP Doubles Revolution.

Saudara-saudara berkompetisi di Olimpiade 2008 dan 2012, memenangkan emas di London. Mike juga memenangkan medali perunggu di London di ganda campuran, bersama Lisa Raymond.

Tentu saja, tidak setiap Olympian perlu memiliki pekerjaan untuk membayar mereka.

Banyak yang menghasilkan uang dalam jumlah besar dari pencapaian atletik dan sponsorship mereka, mengubah mereka menjadi multijutawan.

Mengapa tidak memeriksa blog kami di Olympians terkaya yang pernah ada untuk melihat sisi lain dari koin?