Kenapa Atlet Bangkrut

  • Post author:
  • Post category:Sbobet

Penyebab Bangkrut

Dan pelajaran keuangan yang bisa kita pelajari dari cara mereka menangani kekayaan mereka

Atlet pro sering mendapat kecaman karena menghasilkan terlalu banyak uang. Namun jumlah yang mengejutkan jauh dari puncak permainan mereka dalam hal mengelola kekayaan mereka.

Laporan Sports Illustrated 2009 memperkirakan bahwa 78% pemain National Football League (NFL) mengajukan kebangkrutan atau mengalami tekanan keuangan hanya dua tahun setelah pensiun, dan 60% pemain National Basketball Association (NBA) mengalami nasib yang sama setelah lima tahun bermain. masa pensiun. Biro Riset Ekonomi Nasional menemukan dalam sebuah studi tahun 2015 bahwa hampir 16% pemain NFL mengajukan kebangkrutan hanya dalam waktu 12 tahun setelah pensiun.

Mengapa begitu banyak atlet pro yang dulunya kaya kemudian bangkrut? Lebih penting lagi, apa yang dapat kita pelajari dari kesulitan keuangan mereka?

Atlet Terkenal yang Bangkrut

Berikut adalah beberapa atlet pro terkenal yang bangkrut.

  • Mantan juara tinju kelas berat Mike Tyson, yang pernah memiliki kekayaan hingga sekitar $400 juta, menghabiskan sebagian besar kekayaannya dan menyatakan bangkrut pada tahun 2003 bahkan sebelum ia pensiun.
  • Tokoh skater Olimpiade dan Kejuaraan Dunia Dorothy Hamill menjadi profesional segera setelah dia memenangkan medali emas tahun 1976. Dia mendapatkan jutaan skating di acara profesional seperti Ice Capades, dan akhirnya membeli pertunjukan. Namun pada tahun 1996, “kekasih Amerika” telah menyatakan kebangkrutan.
  • Superstar bola basket Allen Iverson memperoleh lebih dari $150 juta di NBA, dan bahkan lebih banyak lagi melalui kesepakatan sponsor. Namun pada tahun 2012, kesulitan keuangan Iverson terungkap ketika seorang hakim memerintahkan dia untuk membayar perhiasan $860.000, dan dia mengatakan dia tidak bisa membayar.

allen iversen

Alasan Atlet Bangkrut

Atlet profesional yang mengalami masalah keuangan memiliki beberapa kesamaan dalam hal bagaimana mereka kehilangan kekayaan mereka, termasuk memiliki jendela penghasilan yang kecil, kurangnya pengetahuan keuangan, dan pengeluaran yang berlebihan.

Jendela Penghasilan Kecil

Atlet profesional memiliki tantangan karir yang sangat singkat. Meskipun karir yang lebih tradisional memungkinkan seseorang untuk bekerja selama 30 hingga 50 tahun, seorang atlet profesional hanya akan bekerja sebagian kecil dari waktu tersebut—seringkali kurang dari lima tahun. Hal ini membuat pensiunan atlet memiliki tugas mengelola apa yang telah mereka peroleh. bertahan selama sisa hidup mereka.

Dua penulis studi Biro Riset Ekonomi Nasional, Annamaria Lusardi dan Colin Camerer, menyarankan bahwa idealnya, harus ada sistem kompensasi yang menawarkan pilihan serangkaian pembayaran kepada pemain dalam jangka waktu yang lama, memberikan standar yang stabil. kehidupan.Beberapa pemain dengan bijak mengatur sistem mereka sendiri untuk mengelola lonjakan pendapatan mereka dalam jangka panjang. Ambil contoh pemain Detroit Lions Glover Quin, yang memperoleh sekitar $33 juta selama 10 tahun karir NFL-nya. Dia memutuskan sejak awal bahwa dia dan keluarganya akan hidup dari 30% dari gaji yang dibawa pulang, menabung dan menginvestasikan 70% sisanya, terutama di perusahaan publik yang terkenal.

 

Hidup dengan baik sesuai kemampuan Anda sambil menyisihkan uang untuk hal-hal yang tidak diketahui di masa depan adalah suatu keharusan tidak peduli berapa banyak yang Anda hasilkan.

Sebagian besar dari kita tidak memiliki jendela penghasilan yang kecil (atau gaji yang besar), tetapi pelajaran untuk dipelajari di sini adalah bahwa penghasilan kita tidak pernah dijamin. Pandemi secara tak terduga mengganggu banyak kehidupan finansial. Dan analisis data 2018 oleh ProPublica and Urban Institute menemukan bahwa lebih dari setengah pekerja AS yang lebih tua didorong keluar dari pekerjaan lama yang sebelumnya stabil sebelum mereka memilih untuk pensiun. Menyisihkan dana darurat dan merencanakan hal-hal tak terduga selalu merupakan ide yang bijaksana.

Kurangnya Pengetahuan Keuangan

Atlet muda yang direkrut ke tim pro tiba-tiba kaya di usia yang sangat muda. Jarang ada 20-an yang siap untuk itu. Mereka sering kekurangan pengetahuan keuangan untuk mengelola sejumlah besar uang yang mereka hasilkan, menurut Sports Illustrated.

Dan mereka kebanyakan fokus untuk terjun ke lapangan dan mencetak poin Bandingkan dengan seseorang yang mewarisi kekayaan keluarga atau membangun bisnis selama beberapa dekade. Mereka memiliki waktu untuk belajar tentang mengelola uang itu dan jaringan koneksi lama, tepercaya, dan berpengetahuan untuk membantu mereka.

Tyson dan Iverson adalah di antara banyak atlet yang tidak merencanakan ke depan dan menganggarkan dana yang akan mereka butuhkan di kemudian hari, tetapi menjalani gaya hidup berdasarkan penghasilan puncak mereka.Iverson sekarang menunggu untuk menguangkan $32 juta hari hujan dana perwalian yang disponsori oleh Reebok sebagai bagian dari kesepakatan sebelumnya yang dia buat dengan merek tersebut. Tapi dia tidak bisa mengakses dana perwalian sampai 2030.

Program pelatihan manajemen uang yang komprehensif untuk pemain dapat menawarkan mereka informasi yang melampaui rekomendasi sederhana untuk investasi atau lokakarya kamp pemula, menurut Lusardi dan Camerer.Saran mereka untuk pemain — mencari tahu seberapa jauh ke depan uang mereka dapat bertahan dan bagaimana cara membangun anggaran yang memungkinkan mereka mencapai tujuan mereka—namun merupakan nasihat yang baik bagi siapa saja.

Terlepas dari kekayaan bersih Anda, yang harus berperan aktif untuk mengelola keuangan anda adalah anda sendiri. Bahkan manajer keuangan terbaik pun tidak akan terlalu peduli dengan uang Anda, dan karena alasan itu, Anda harus menjadi pengambil keputusan terakhir dan terpenting. Dan keputusan itu harus dibuat berdasarkan pengetahuan finansial Anda.

Berubahlah Sekarang

Apabila hingga saat ini anda hanya mengetahui sedikit dari pengelolaan keuangan, ubahlah sebelum terlambat. Pendidikan literasi keuangan dan pengelolaan uang akan membantu Anda memahami segala hal mulai dari imbalan bunga majemuk hingga cara kerja pasar keuangan dan mengembangkan kebiasaan keuangan yang sehat.

Pada Juni 2021, Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa National Collegiate Athletic Association (NCAA) tidak dapat membatasi tunjangan terkait pendidikan—seperti magang berbayar dan beasiswa pascasarjana—untuk rekrutmen atlet. Ada kontroversi lama mengenai pendapatan yang cukup besar yang dihasilkan oleh olahraga perguruan tinggi.

Para pemain, yang benar-benar menciptakan pendapatan, tidak melihatnya sama sekali. NCAA menyatakan bahwa atlet yang tidak memberikan kompensasi mempertahankan amatirisme dalam olahraga perguruan tinggi.

Pengeluaran berlebihan

Banyak atlet yang menemukan diri mereka bangkrut adalah pemboros besar. Mereka membuat kesalahan dengan mencocokkan tingkat pengeluaran mereka dengan penghasilan puncak mereka (atau lebih). Ketika pendapatan itu berakhir, pembayaran yang harus dibayar untuk rumah, mobil, dan gaya hidup mewah berlanjut—dan para atlet jatuh dari jurang finansial.

Pengelolaan uang jangka panjang yang baik bertentangan dengan akumulasi “barang”. Miliarder Warren Buffett mungkin sama terkenalnya dengan gaya hidupnya yang sederhana seperti halnya kekayaannya. Pemain NFL Glover Quin mengendarai SUV yang sama selama bertahun-tahun. “Saya tidak pernah memiliki Bentley. Saya tidak pernah memiliki Maserati,” katanya kepada NBCSports. “Saya dan istri saya hidup dengan baik. Kami hanya tidak hidup mewah.”

Mesin Uang

Pengeluaran para atlet tidak semuanya untuk kemewahan materi. Juga mudah bagi pemain untuk menjadi mesin uang bagi keluarga dan teman yang membutuhkan dukungan atau wirausahawan yang penuh harapan. “Ada tekanan yang datang dengan menjadi kisah sukses Afrika-Amerika,” kata manajer kekayaan Humble Lukanga kepada The Washington Post. (Lukanga mengelola sekitar $500 juta untuk sebagian besar klien kulit hitam dalam olahraga dan hiburan.) “Anda adalah kebanggaan dan kegembiraan beberapa komunitas. Dan komunitas itu telah melindungi Anda. Komunitas itu memberi Anda potongan rambut gratis saat Anda tidak mampu membelinya. Komunitas itu telah mensponsori tim sepak bola Anda, tim bola basket Anda.” Bahkan gaji jutaan dolar hanya berlaku sejauh ini. Berbekal pengetahuan keuangan yang baik, atlet muda dapat membuat anggaran untuk bermurah hati dengan komunitas mereka tanpa menempatkan diri mereka pada risiko keuangan.

Terlepas dari tingkat pendapatan Anda, jalani gaya hidup yang tidak meregangkan anggaran Anda. Tidak hanya akan membuat Anda siap untuk kebebasan finansial, tetapi jauh lebih mudah untuk tidur di malam hari ketika Anda tidak khawatir tentang gaji berikutnya.

Adakah Atlet Terkenal yang Menjadi Panutan Agar Tidak Bangkrut?

Ya, ada contoh hebat dari atlet ikonik yang telah mencapai kesuksesan finansial yang bertahan lama. Atlet terkaya sepanjang masa adalah superstar bola basket Michael Jordan, yang kekayaan $2,1 miliarnya dibangun dari pendapatan NBA, sponsor, dan investasinya, termasuk saham mayoritas di Charlotte Hornets. Pemain NBA Earvin “Magic” Johnson membentuk Magic Johnson Enterprises bertahun-tahun sebelum dia berhenti bermain dan telah membangunnya menjadi konglomerat senilai $1 miliar.

Serena Williams memenangkan lebih banyak tenis Grand Slam (23) daripada pemain lain dan empat medali emas Olimpiade. Uang hadiah kariernya menjadikannya atlet wanita dengan bayaran tertinggi, dan dia menggunakannya—dan pendapatan dari hampir 20 sponsor perusahaan—untuk digunakan dengan baik dalam berbagai kepentingan bisnis dan perusahaan modal venturanya sendiri, Serena Ventures.

Bagaimana Atlet Pro Menghindari Bangkrut?

Pendidikan literasi keuangan sebelum kontrak ditandatangani, pelatihan pengelolaan uang berkelanjutan di luar lokakarya kamp pemula, dan struktur kompensasi yang dibayarkan dari waktu ke waktu akan sangat membantu. Kunci bagi para profesional muda adalah mengelola lonjakan pendapatan tinggi yang singkat sehingga bertahan lama. seumur hidup.

Mengapa Perencanaan Pensiun Begitu Menantang bagi Atlet Pro?

Dibandingkan dengan kebanyakan orang, atlet pro memiliki karir yang sangat singkat. Dan jika kontrak tidak diperpanjang atau pemain cedera, karier bisa terputus secara tak terduga. Jadi di usia muda, pemain harus melakukan perencanaan keuangan yang canggih dan investasi yang diperlukan untuk membuat pendapatan awal itu menopang mereka seumur hidup.

Garis bawah

Ambil contoh dari banyak atlet yang mendapati diri mereka bangkrut di kemudian hari. Menghabiskan begitu banyak sehingga Anda tidak dapat menyimpan apa pun atau berinvestasi untuk masa depan yang aman adalah proposisi kehilangan terlepas dari berapa banyak uang yang Anda miliki. Apabila anda tau dan paham bahawa anda adalah pengelola keuangan yang buruk, maka mintalah bantuan pada penasehat keuangan.